5 Mould Kesalahan Pemilik Rumah Membuat

Kualitas udara dalam ruangan dipengaruhi oleh banyak hal di luar kendali pemilik rumah, satu hal yang tidak di luar kendali itu adalah jamur, namun banyak pemilik rumah mengambil tindakan yang terbaik tidak akan melakukan apa pun untuk memperbaiki situasi dan paling buruk akan berdampak buruk pada kesehatan keluarga mereka. Kami telah mengumpulkan daftar 5 Kesalahan Moulding Pemilik Rumah Membuat untuk mengidentifikasi kesalahan umum yang harus dihindari.

Mould adalah umum dan ada dalam sebagian besar lingkungan dalam ruangan, namun pengaruhnya terhadap kualitas udara dalam rumah di rumah ditentukan oleh tiga faktor berikut: 1. Tingkat ventilasi aktif atau tidak disengaja. 2. Tingkat spora ambient udara di luar rumah. 3. Kelembaban atau tingkat kelembaban hadir di dalam rumah. Kontrol tingkat spora ambient di luar rumah hampir tidak mungkin, itu adalah fungsi dari lingkungan alami dan vegetasi yang ada. Semakin banyak vegetasi, semakin banyak spora jamur yang ada di udara. Kontrol ventilasi dan kelembaban baik dalam kontrol dari pemilik rumah rata-rata Namun, mengidentifikasi bahwa faktor-faktor tersebut memerlukan manajemen adalah tantangan.

The 5 Mold Kesalahan

1 . Cuci Mould dengan Bleach. Setelah penemuan jamur, hal pertama yang banyak pemilik rumah jangkau adalah pemutih. Bahan aktif dalam pemutih dibuat tidak aktif oleh bahan organik. Sementara pemutih akan membunuh jamur dalam jumlah kecil, mencoba membunuh atau menghilangkan pertumbuhan dengan pemutih yang bermasalah. Lapisan cetakan dangkal awalnya dibunuh oleh pemutih, namun kandungan air 85% berfungsi untuk mendukung lapisan yang tersisa. Dalam sebagian besar keadaan, jamur akan tersebar di area yang lebih luas dan akan tumbuh kembali dalam waktu yang singkat.

2. Alamat Bau Alih-alih Pertumbuhan. Bukti pertama banyak pemilik rumah akan memiliki masalah pertumbuhan jamur atau mikroba di dalam rumah mereka adalah bau. Ruang bawah tanah yang berbau apak atau lemari adalah sesuatu yang dialami setiap orang. Bau adalah hasil sampingan dari proses pertumbuhan mikroba ketika mod hadir. Mencakup bau jamur dengan penyegar udara dan pewangi hanya menutupi masalah sementara. Semakin lama interval antara penemuan masalah cetakan dan remediasi itu, semakin terlibat (dan mahal) prosesnya.

3. Kontrol Mould dengan De-humidifiers. Sementara de-humidifiers dapat membuat sebagian dari rencana untuk mengontrol kelembaban (dan pertumbuhan jamur) di dalam rumah, kecuali kelembaban penunjang pertumbuhan adalah kelembapan yang ketat (Relative humidity values ​​lebih besar dari 65%) terkait, penghuni de-humidifiers akan tidak mampu mengendalikan pertumbuhan. Dehumidifier dehidrasi pemilik rumah yang akan Anda beli di toko ritel besar-kotak yang dirancang untuk menghilangkan kelembaban dari udara melalui proses pendinginan. Efisiensi dari jenis de-humidifiers merosot di bawah 72 derajat.

4. Jangan Konsultasikan Ahli. Ada kesalahpahaman umum di kalangan masyarakat bahwa kontraktor remediasi atau restorasi mahal tidak diperlukan untuk sebagian besar masalah cetakan perumahan. Sebagai kontraktor perbaikan profesional dan cetakan kualitas udara dalam ruangan dengan pengalaman lebih dari satu dekade, saya akan cenderung setuju bahwa banyak masalah cetakan perumahan tidak memerlukan layanan lengkap dari kontraktor remediasi atau restorasi, tetapi sebagian besar pemilik rumah akan menghemat jumlah yang signifikan. uang dan kejengkelan dengan memanfaatkan beberapa kemampuan kontraktor. Identifikasi lingkup kerja untuk remediasi adalah bagian yang paling penting dan menantang dari proyek-proyek remediasi dan bagian dari pekerjaan yang membutuhkan peralatan dan peralatan pengujian yang paling khusus. Dengan mempekerjakan seorang profesional pengujian untuk mengidentifikasi ruang lingkup masalah, penyebab potensial, tantangan potensial dan verifikasi kebersihan setelah remediasi, pemilik rumah dapat memperoleh manfaat dari peralatan dan pengalaman profesional sambil tetap menghemat sebagian besar biaya remediasi.

5. Abaikan Masalah. Banyak pemilik rumah akan merasionalisasi atau meminimalkan masalah pertumbuhan mikroba atau jamur dengan mengatakan hal-hal seperti; "Semua rumah memiliki cetakan", "Aku belum sakit" atau "Ini adalah hal musiman". Faktanya adalah bahwa bahkan jika 3 kondisi yang telah mendukung pertumbuhan mikroba tiba-tiba menghilang dalam semalam tanpa tindakan, kontaminasi yang ditinggalkan, apa yang dikenal sebagai "kontaminasi spora sekunder" adalah alergen apakah aktif atau tidak aktif dan tidak ada dua orang yang dijamin. untuk memiliki respons fisik yang sama terhadap eksposur dalam jangka panjang.

Share this:

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *